Bos Agung Sedayu, Aguan Resmi Jadi Tersangka

by -

Visualindonesia, Jakarta,–

Pemilik PT Agung Sedayu, Sugianto Kusuma (SK) alias Aguan telah resmi ditetapkan tersangka oleh Lembaga antirasuah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Menurut Direktur Jenderal (Dirjen) Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham), Ronny F Sompie, hal itu berdasarkan status yang terdapat dalam permohonan pencekalan Aguan oleh KPK kepada pihaknya.

“Yang bersangkutan (Sugianto Kusuma alias Aguan) sudah ditetapkan tersangka oleh KPK. Kemudian, sejak 1 April 2016 atas perintah dan permintaan pimpinan KPK, kita sudah lakukan pencegahan agar yang bersangkutan tidak bepergian ke luar negeri,” ungkap Ronny kepada wartawan di kantor Kemenkumham, Jakarta, Senin (4/4).

Permohonan pencekalan yang diajukan KPK tersebut, Ronny melanjutkan, sudah ditindaklanjuti dengan memasukan nama Aguan ke sistem online keimigrasian, sehingga tidak bisa lagi bepergian ke luar negeri.

Selain Aguan, Ronny menyebutkan, KPK juga menyertakan satu orang lagi dalam daftar permohonan pencekalan dengan inisial S.

“Baik S maupun SK alias A, sudah kita lakukan pencegahan 6 bulan dan langsung kita masukan ke sistem online keimigrasian. Secara langsung bisa dilakukan sebagai dasar rekan imigrasi yang brjaga di pelintasan border area,” ujarnya.

Sekadar informasi, pada Jumat (1/4/16), pihak KPK mengajukan pencekalan terhadap bos PT Agung Sedayu Aguan Sugiyanto Kusuma alias Aguan. Hal itu terkait kebutuhan keterangan yang bersangkutan oleh penyidik KPK dalam pengembangan proyek perizinan reklamasi Teluk Jakarta dengan tersangka Ketua Fraksi Partai Gerindra DPRD DKI Jakarta, M. Sanusi.

“Iya benar pada hari Jum’at KPK telah melayangkan permohonan cekal ke Ditjen Imigrasi atas nama Aguan Sugiyanto Kusuma,” terang Pelaksana Harian Kepala Biro Humas KPK, Yuyuk Andriati di Jakarta pada Sabtu (2/4) lalu.

Dalam perkara itu, KPK juga sudah menetapkan Presiden Direktur PT Agung Podomoro Land (APL) Ariesman Widjaja sebagai tersangka. KPK telah lakukan pemeriksaan sebagai tersangka sekaligus telah ditahan selama 20 hari dengan opsi perpanjangan guna memudahkan proses penyidikan.

(*; foto ist

Leave a Reply