Dewan Pers Mediasi Kasus Somasi Fotografer Senior Aryono HD Dengan 9 Media Daring

by -

Visualindonesia, Jakarta,-

Saat ini kasus somasi Aryono Huboyo Djati kepada Sembilan media daring yang telah menggunakan foto hasil bidikannya tanpa izin telah ditangani Dewan Pers. Somasi yang dilayangkan fotografer senior yang juga seorang musisi ini terkait penggunaan foto almarhum Tino Saroengallo sebagai foto dalam berita meninggalnya aktor dan sutrarada senior tersebut tanpa seizinnya.

Dewan Pers memanggil Aryono Huboyo Djati dan beberapa perwakilan dari sembilan media daring ini untuk melakukan mediasi pada Selasa (25/9).

“Mediasi ini sifatnya untuk menentukan apakah ada etika jurnalistik yang dilanggar. Untuk soal gugatan atau tuntutan ekonomi, Dewan Pers menyarankan untuk diselesaikan di luar,” ujar Iwan Pangka, kuasa hukum Aryono di gedung Dewan Pers, Selasa (25/9).

(ki-ka): Viky Sianipar, Aryono Huboyo Djati, dan Angga Dwimas Sasongko

Lebih lanjut Iwan menjelaskan, penggunaan foto hasil karya kliennya yang tanpa izin ini telah melanggar Pasal 112 dan 113 ayat 2 dan 3 Undang-undang (UU) 28/2014 tentang Hak Kekakayaan Intelektual (HAKI).

Sikap Aryono yang membawa kasus ini ke Dewan Pers, menuai simpati dan dukungan dari sutradara Angga Dwimas Sasongko dan musisi Viky Sianipar saat sidang mediasi di Dewan Pers.

“Menurut pandangan saya sebagai sesama kreator, harus ada kasus (gugatan) seperti ini. Ada sebuah benchmark. Di kasus ini bisa dilihat berapa valuasi sebuah foto,” tandas sutradara film ‘Wiro Sableng’ ini.

Ia melihat, hak cipta tak hanya melindungi karya yang dibuatnya. Namun juga melindungi nilai ekonomi yang ada di dalamnya serta pengembangan dari karya tersebut yang juga menguntungkan pihak lain.

Sedangkan Viky Sianipar selaku musisi melihat pelanggaran terhadap HAKI di dunia musik tanah air sudah sangat parah.

“Banyak hasil karya musisi kita dipakai sebagai background sound acara televisi atau infotainment tanpa izin. Pelanggaran itu sudah berjamaah, jadi keliatannya halal-halal saja,” tandas Viky.

Iwan Pangka

Musisi yang kerap terlibat di pementasan musik skala besar ini juga menyoroti sistem pengaduan atas pelanggaran HAKI yang masih bertele-tele.

“Kalau saja sistem pengaduan itu simpel, maka kreator atau musisi akan banyak yang melaporkan. Tapi kalau ribet, mereka lebih pentingin berkarya saja,” papar Viky.

Perlu diketahui, Aryono menggugat sembilan media siber lantaran foto Tino Saroengallo hasil jepretannya pada tahun 2016 digunakan tanpa seizinnya sebagai pendukung berita wafatnya Tino, beberapa waktu lalu. Aryono menampilkan foto karyanya tersebut setelah mendapat kabar bahwa Tino meninggal dunia lewat akun Instagram-nya @matajeli.

Dirinya baru mengetahui foto tersebut digunakan sembilan media itu secara ilegal pada 31 Juli 2018. Kebetulan, Aryono ingin memenuhi permintaan wartawan senior Noorca M. Massardi yang akan menggunakan potret almarhum Tino pada buku yang akan diluncurkan pada peringatan 100 hari meninggalnya Tino.

(ayen; foto mbur

Leave a Reply